Trend Penggunaan Semen Type Portland Composite Cement (PCC)

Tulisan ini dibuat guna melengkapi beberapa tulisan sebelumnya mengenai jenis-jenis semen atau type semen yang diproduksi dan beredar di pasar sekarang ini, dan juga bertujuan untuk lebih mengenalkan kepada para konsumen tentang jenis semen Portland Composite Cement (PCC), mungkin perlu melihat postingan saya sebelumnya baik yang saya tulis maupun ‘rebloged’ dari penulis lainnya.

Grafik berikut adalah gambaran dimana trend penggunaan semen di Indonesia telah beralih dari yang dulunya lebih banyak menggunakan jenis Ordinary Portland Cement (OPC), maka dalam kurun waktu belakangan ini lebih banyak menggunakan PCC.

Grafik trend penggunaan PCC dan OPC tahun 2004-2011

Pada grafik diatas terlihat penggunaan PCC dalam kurun waktu tersebut sudah menunjukkan trend yang terus mengalami peningkatan bila dibandingkan dengan OPC, perbandingan rata-rata setiap tahunnya adalah 80-20 persen. Pangsa pasar pengguna PCC masih lebih banyak didominasi oleh kelompok pengguna rumah tangga atau bukan proyek-proyek besar baik pemerintah maupun swasta.

sumber : Asosiasi Semen Indonesia.

Advertisements

Catatan tambahan mengenai perbedaan Semen OPC Type I dan PCC.

Prihadisetyo's Weblog

Semakin mahalnya harga bahan bakar memicu pabrik semen untuk berhemat agar dengan daya beli masyarakat yang barangkali turun, semen tetap terjangkau. Selain itu, dengan perkembangan teknologi bahan, pabrik semen juga berlomba untuk menciptakan produk-produk baru sehingga kadang membingungkan masyarakat. Pada kesempatan ini saya postingkan dua diantara type semen yang ada. Dua tipe ini sering tersedia di pasaran namun karena penggunaannya mirip maka bisa membingungkan kita sebagai konsumen.

Semen adalah perekat hidraulis bahan bangunan, artinya akan jadi perekat bila bercampur dengan air. Bahan dasar semen pada umumnya ada 3 macam yaitu klinker/terak (70% hingga 95%, merupakan hasil olahan pembakaran batu kapur, pasir silika, pasir besi dan lempung), gypsum (sekitar 5%, sebagai zat pelambat pengerasan) dan material ketiga seperti batu kapur, pozzolan, abu terbang, dan lain-lain. Jika unsur ketiga tersebut tidak lebih dari sekitar 3 % umumnya masih memenuhi kualitas tipe 1 atau OPC (Ordinary Portland Cement). Namun bila kandungan material ketiga…

View original post 246 more words